Foto Satelit-Satelit Saturnus

  • Bagikan

Pudji’s INFO.Padang-Pesawat ruang angkasa Cassini terus mengumpulkan data dan gambar untuk kita, dari sebuah wilayah dalam tata surya yang jauhnya 1,4 miliar kilometer (870 juta mil). Wilayah ini adalah wilayah dimana Planet Saturnus dan satelit-satelitnya berada. Pesawat ruang angkasa NASA, Cassini, telah terbang melintas dekat beberapa bulan Saturnus, mengambil gambar-gambar refleksi matahari yang memantul dari sebuah danau di Titan, dan telah memberikan kita gambar yang bahkan lebih menggoda, yaitu  cryovolcanism yang sedang berlangsung di Enceladus. Dikumpulkan di sini adalah beberapa foto menakjubkan dari sistem Saturnus.

1 14

Di orbit sekitar Saturnus, pesawat ruang angkasa Cassini NASA mengambil gambar dari Tethys, salah satu bulan Saturnus dengan Kawahnya yang menonjol, Odiseus, yang bersembunyi di belakang bulan Saturnus yang terbesar, Titan. Dalam foto ini, Tethys yang berdiameter 1.062 km dua kali lebih jauh dari Cassini daripada Titan (5,150 km). Jarak Tethys adalah 2,2 juta km (1,4 juta mil) dari Cassini, sedangkan Titan hanya sekitar 1 juta km (621.000 mil) jauhnya. Gambar ini diperoleh dengan kamera sudut sempit pada tanggal 26 November 2009. Skala gambar adalah 6 km (4 mil) per pixel di Titan dan 13 km (8 mil) per pixel pada Tethys.

1 15

Bulan kecil Saturnus, Mimas – hanya 396 km (246 mil) di – terlihat diatas atmosfer Saturnus pada tanggal 26 November 2008. Jarak Cassini adalah sekitar 915.000 km dari Mimas.

1 16

Pada 13 Februari 2010, Cassini mendekati Mimas sekitar 70.000 km, Saturnus dan atmosfer atasnya terlihat di latar belakang.

1 17

Di foto ini, yang ditangkap oleh Cassini saat terbang dekat diatas Mimas, kawah besar Herschel selebar 130 km (80 mil) mendominasi adegan. Jarak Cassini sekitar 9.500 km (5.900 mil) dari Mimas pada 13 Februari 2010.

1 18

Pada Februari 2010, Cassini mendekati Calypso, bulan kecil Saturnus dan menghasilkan pandangan yang sangat rinci. Calypso berbentuk tidak teratur (30 x 23 x 14 km) adalah satu dari dua bulan Trojan yang berjalan di orbit yang sama dengan Tethys, bulan yang lebih besar, berjalan beriringan. Permukaan halus Calypso tidak tidak menunjukkan cratering seperti yang dimiliki oleh sebagian besar bulan-bulan Saturnus lainnya. Foto ini diambil pada 13 Februari 2010 pada jarak sekitar 21.000 km (13.000 mil) dari Calypso.

1 19

Pesawat ruang angkasa Cassini menangkap pandangan warna alami Saturnus hampir sebulan setelah planet equinox Agustus 2009. Bayangan cincin pada planet ini tetap sempit. Mimas dapat dilihat sebagai titik di kiri bawah. Gambar yang diperoleh dengan kamera sudut lebar pesawat ruang angkasa Cassini  pada tanggal 4 September 2009 dari jarak sekitar 2,7 juta km (1,7 juta mil) dari Saturnus.

1 20

Diambil pada tanggal 26 Juli 2009, bulan Saturnus, Enceladus – 500 km (310 mil) di – saat berada sekitar 200.000 km dari Cassini.

1 21

Jet es Enceladus dilihat oleh Cassini pada tanggal 18 Mei 2010, pada jarak sekitar 17.000 km (11.000 mil). Cassini berada pada sisi malamnya, dan yang terlihat terang adalah gumpalan es (Ice Plume) yang dikeluarkan dari celah di kutub selatan Enceladus. Skala gambar adalah 100 meter (329 kaki) per pixel.

1 22

Pandangan lain dari gumpalan es di selatan Enceladus, terlihat pada 21 November 2009. Aktivitas cryovolcanic bulan pertama kali ditemukan oleh Cassini pada tahun 2005, dan terus menjadi fokus penelitian. Terutama terdiri dari uap air, gumpalan (plumes) juga mengandung jumlah jejak nitrogen, metana, karbon dioksida, propana, etana, dan asetilena.

1 25

Cassini mendekati mendekati Enceladus pada tanggal 21 November 2009, dengan jarak sekitar 2.028 km, menampilkan celah dan pegunungan di permukaan es.

1a

Pandangan lebih dekat dari fitur di Enceladus yang disebut Sulcus Baghdad, satu dari empat “loreng macan” yang melintas di kutub selatan Enceladus, terlihat pada tanggal 21 November 2009. Cassini telah membidik daerah ini untuk mengkaji sumber-sumber dari plume, skala adalah sekitar 30m (100ft) per pixel.

1a 2

Suatu pandangan yang lebih dekat dari Baghdad Sulcus di Enceladus, dilihat oleh Cassini pada tanggal 21 November 2009. Dengan skala sekitar 12m (40ft) per pixel, fitur permukaan yang relatif kecil seperti batu es terlihat muncul. Gambar ini mencakup sekitar 12 km (7,5 mil) dari sisi ke sisi.

1a 3

Enceladus terus memuntahkan es ke ruang angkasa, seperti foto yang diambil oleh Cassini pada tanggal 14 Oktober 2009 ini.

1a 4

Bulan kecil Saturnus, Helene, terlihat di sini oleh Cassini pada tanggal 3 Maret 2010. Ditemukan pada tahun 1980, Helene lebarnya hanya 35 km (28 mil).

1a 4+kaliantan

Pada tanggal 18 Mei 2010, Cassini mengarahkan kameranya ke arah bulan terbesar Saturnus, Titan, dan pada saat yang sama menangkap tepi dari Enceladus (wilayah gelap di bagian bawah) dan cincin Saturnus diantara dua bulan tersebut.

3

Pandangan terang dari bulan Saturnus, Tethys, diambil pada tanggal 14 oktober 2009. Tethys adalah salah satu dari empat bulan Saturnus yang ditemukan oleh astronom Giovanni Domenico Cassini, pertama kali terlihat pada 1684. Ini adalah sebuah badan es yang sedikit lebih besar dari 1.000 km (620 mil)

3 3

terlihat seperti kentang, kawah-kawah menutupi permukaan remang-remang dari Prometheus. Foto bulan di gambar ini diambil Cassini saat terbang melintasinya pada 27 Januari, 2010. Foto ini diambil pada jarak sekitar 34.000 km (21.000 mil) dari Prometheus. Skala gambar adalah 200 meter (656 kaki) per pixel.

4

Bulan Saturnus, Rhea berada di dekat saudaranya bulan Epimetheus dalam foto Cassini dengan latar belakang cincin dari planet Saturnus. Dua bulan ini tidak benar-benar dekat satu sama lain. Foto ini diambil dari jarak sekitar 1,2 juta km (746.000 mil) dari Rhea dan 1,6 juta km (994.000 mil) dari Epimetheus. Diambil pada tanggal 24 Maret 2010. Skala gambar adalah 7 km (5 mil) per pixel pada Rhea dan 10 km (6 mil) per pixel pada Epimetheus.

4 2

Pada tanggal 25 Desember 2009, Cassini berada di sisi gelap Saturnus dan mengambil gambar Enceladus, terlihat di atas, di luar planet dan cincin nya. Sinar yang melewati atmosfer Saturnus menciptakan busur cerah yang terlihat dari atas hingga ke bawah gambar. Di tengah bawah, sinar yang melewati diblokir oleh bayangan dari cincin.

4 3

Gambar ini menunjukkan kilatan sinar dari sinar matahari yang dipantulkan oleh sebuah danau di bulan Saturnus, Titan, terdeteksi pada pada tanggal 8 Juli 2009. Sorot dari permukaan seperti cermin dikenal sebagai refleksi specular, dan mengkonfirmasikan adanya cairan di belahan utara bulan ini, di mana danau lebih banyak dan lebih besar dibandingkan yang ada di belahan selatannya.

4 4

Bayangan bulan terbesar Saturnus menggelapkan sebagian besar dari planet gas raksasa itu. Titan (radius 5,150 km, atau 3.200 mil) tidak terlihat di sini, tapi terlihat bayangannya yang memanjang di atas atmosfer Saturnus. Gambar itu diambil dengan kamera sudut lebar pesawat ruang angkasa Cassini pada tanggal 7 Nopember 2009 dengan menggunakan filter spektral sensitif terhadap panjang gelombang cahaya inframerah dekat, berpusat di 752 nanometer. Pandangan (view) diperoleh pada jarak sekitar 2,1 juta km (1,3 juta mil) dari Saturnus.

4a

Cincin Saturnus, yang dibuat gelap oleh bayangan planet pada mereka, memotong foto dari bulan terbesar Saturnus, Titan. Sisi malam dari planet saturnus ini ke arah kiri, keluar dari bingkai gambar. Bagian Titan yang tersinari dapat dilihat dalam foto, di bawah adalah bulan Mimas (diameter 396 km, 246 mil).

05

Ini foto dari permukaan bulan Saturnus, Dione, diambil oleh Cassini pada tanggal 7 April 2010. Foto diambil pada jarak sekitar 2.500 km (1.600 mil) dari Dion. Skala gambar adalah 15 meter (50 kaki) per pixel.

5

Diambil pada tanggal 18 Mei 2010, Enceladus menutupi pandangan Cassini kepada segmen yang terang benderang dari cincin Saturnus.

7

Bulan Saturnus Dion lewat di depan Titan bulan yang lebih besar, seperti yang terlihat dari Cassini. Gambar itu diambil dengan kamera sudut sempit pesawat ruang angkasa Cassini pada tanggal 12 Maret 2010. Foto ini diambil pada jarak sekitar 2,2 juta km (1,4 juta mil) dari Dion dan 3,6 juta km (2,2 juta mil) dari Titan.

7EgeH

Sebuah formasi awan besar berputar di lintang utara Saturnus. Foto ini diambil Cassini pada 14 Februari 2010. Pandangan diperoleh pada jarak sekitar 523.000 km (325.000 mil) dari Saturnus. Skala foto adalah 28 km (17 mil) per pixel.

09

Bulan Prometheus menciptakan pola rumit dari gangguan pada cincin F Saturnus sementara bulan Daphnis mengganggu cincin A dalam gambar ini diambil setelah equinox planet agustus 2009. Prometheus (diameter 86 km, atau 53 mil) dapat dilihat antara cincin F yang tipis dan cincin A di tengah kiri gambar. Gravitasi Prometheus secara berkala menciptakan saluran di ring F. Dekat bagian bawah gambar, Daphnis (diameter8 km, atau 5 mil) dapat dilihat menciptakan gelombang di tepi Celah Keeler dari cincin A Saturnus. Bulan ini memiliki orbit miring dan tarikan gravitasinya mengganggu orbit dari partikel-partikel cincin A, yang membentuk tepi Celah Keeler, dan memahat tepi menjadi gelombang memiliki komponen horisontal (radial) yang keluar bidang. Gambar ini diambil pada 22 Agustus 2009 dengan skala 12 km (7 mil) per pixel.

20 seal neo

Emas Titan, smog seperti atmosfir dan lapisan kompleks yang kabur terlihat oleh Cassini sebagai cincin bercahaya di sekitar bulan yang berukuran planet ini. Gambar yang diambil menggunakan filter spektral merah, biru dan hijau yang dikombinasikan untuk menciptakan warna foto. Enam gambar – dua set dari tiga warna – digabungkan untuk membuat mosaik. Gambar diperoleh dengan kamera wide-angle Cassini pada 12 Oktober 2009 di jarak 145.000 km (90.000 mil) dari Titan.

1

Sebuah aurora, bersinar tinggi di atas bagian utara Saturnus, bergerak dari sisi ke sisi malam hari planet dalam film yang direkam oleh Cassini. Observasi ini, yang diambil selama empat hari, merupakan video cahaya tampak pertama aurora Saturnus. Mereka menunjukkan tirai aurora tinggi, cepat berubah dari waktu ke waktu bila dilihat dari tepi belahan utara planet. Urutan gambar juga mengungkapkan bahwa tirai aurora Saturnus mencapai ketinggian lebih dari 1.200 km (746 mil) di atas badan planet. Ini dikenal menjadi “cahaya utara” tertinggi dalam tata surya. Setiap gambar diperoleh dengan paparan dua atau tiga menit, yang diambil dalam cahaya tampak dengan kamera sudut sempit wahana Cassini dari 5 – 8 Oktober 2009.

Sumber : Pembaharuan dari situs posthariini

  • Bagikan