Misteri Kuliah Klenik Nyata

  • Bagikan

 Kuliah Klenik Nyata  – Kisah ini terjadi di tahun 2000 ketika saya ditugaskan oleh almamater, untuk mengabdi pada masayaarakat, yakni KKN…jaman dimana usia kami masih suka coba – coba.. dan sisa2 keusilan masa remaja masih tersisa… 

Bagi sebagian mahasiswa yang terbiasa hidup di kota, mungkin KKN adalah hal yang kurang mengenakkan… dimana harus hidup di pinggiran kota yang jauh dari segala fasilitas.

Namun tidak dengan saya… sudah saya bayangkan sebelumnya, KKN adalah tamasayaa yang indah, hidup di desa dengan udara sejuk dan jauh dari hiruk pikuk suasana kota.

Namun bayangan indah itu sempat musnah gara2 pak Dosen DPL (dosen pembimbing lapangan) wanti-wanti kalo wilayah yang akan ditempati bersama temen2 adalah kawasan “merah” dimana desa tersebut waktu itu banyak pemuda nya yang reseh alias usil… Dan tukang tawuran šŸ˜Ø

Dan ndilalah .. saya didapuk menjadi kormasit.. alias komandan diantara 5 temen saya.. ya saya paham betul .. temen2 pastinya ndak mau repot dengan segala beban dan tanggung jawab… makanya, mereka memilih saya menjadi ketua… finnaly saya diplekotho menjadi ketua mereka… hahaa… no problem…. liat saja nanti.. Batin saya… šŸ˜‚

Hari pertama kami diterjunkan di desa .. Letaknya di ujung selatan kota Jogja… Suasana yang asri dan hamparan sawah yang luas… Sungguh sangat menyenangkan.. šŸ˜

Kuliah Klenik Nyata

Hari itu ternyata ada warga meninggal.. Usai menaruh barang dan menata tempat kami tinggal selama 2 bulan ke depan … Kami berangkat takziah…

Dan benar… Ada beberapa pemuda dengan sorot mata tajam melihat kami kurang suka… Ntah itu karena pikiran yang sudah tertanam garaĀ² omongan pak dosen DPL.. Atau memang niat mereka seperti itu..

Abaikan… Pikir saya…tak kenal maka tak sayang… šŸ˜ŽšŸ˜Ž

Kebiasaan warga di desa tersebut setiap ada orang meninggal atau hajatan menikah adalah “lekĀ² an” ….

Begadang selama 7 hari berturutĀ² sampai pagi…

Dan… Tentu saja sambil bermain kartu.. hampir sebagian besar warga desa waktu itu menggunakan taruhan uang.. Saya dan 3 orang teman lakiĀ² lain nya hanya diam dan sesekali mengobrol…

Pernah saya mau ikut judi kartu tersebut.. GaraĀ² bosan … Tp oleh salah satu pemuda yang usianya jauh diatas saya… Dilarang… “Ampun mas… Njenengan niku ten riki KKN lo”… “Mengkih ndak saru”

“Oh nggih… Ngapunten mas..” Jawab saya…

Kuliah Klenik Nyata

Hingga hari ke 4..

HariĀ² msh membosankan ketika malam hari di tempat takziah tersebut…Ndilalah.. Ada 1 kartu remi menganggur.. Saya ambil … Lalu saya tawarkan salah satu pemuda untuk saya ramal.. Hahaa

Waktu itu saya memang pernah belajar ramalĀ² kartu dari simbah…Pokoknya mbuh… Mendadak bisa saja..

Akhirnya acara meramal pun dimulai…  Ramal pake kartu remi… Nah ini Jauh sebelum ada tarot… Merebak seperti saat ini… Dulu seingat saya.. Setiap kartu yang diambil oleh orang yang diramal… Seperti ada yang membisiki.. Ini begini… Ini begitu…Tapi itu dulu.. Saiki wis ora isoh… Hehee

 

Kuliah Klenik Nyata

Acara ramal meramal dari jam 12 baru kelar sekitar pukul 4 menjelang shubuh.. Diakhiri dengan mata merah menahan tangis mas yang saya ramal tadi….

Semua di flashback dan prediksi masa depan nanti nya…

Seingat saya waktu itu ya hanya asal bicara saja.. Tp ternyata bisa menyentuh hati beliau…. (Sy lupa nggambleh apa saja waktu itu)

Ternyata….  Sesi ramal meramal tersebut menyebar diantara para pemuda desa tersebut….  “Cah KKN e kae jebul dukun” … Begitu mereka menganggap kehadiran kami ditempat tersebut.. Yungalah… Hahaaa 

Akhirnya… Pondokan kami yang awalnya sepi dari pemuda… Lambat laun menjadi ramai dengan kehadiran pemuda2 desa tersebut… Ada yang pengen kenalan… diramal … ada yang sekedar kepo ini itu.. atau sekedar bermain gitar.. (kami membawa 2 gitar waktu itu)

Kuliah Klenik Nyata

Ndilalah mereka cocok dengan kami…

Sy yang suka gojek waton..dan ceplas ceplos ala anak jalanan Membuat mereka nyaman.. Dan akhirnya muncul statement dari pemuda yang cukup dihormati disana…

“Wis mas.. Rasah gawe program2 an… Penting awor (kumpul) karo pemuda….  mengko pak dukuh urusan e gampang… Hahaa… Cocokkk pikir saya… 

Diantara temenĀ²… meskipun saya adalah kormasit… namun saya sama sekali tdk punya program kerja…

Kerjaan saya hanya memastikan semua program temen2 berjalan lancar, sesuai target serta Mengerahkan massa pemuda desa jika dibutuhkan untuk kepentingan program… sedangkan kerjaan utama sehariĀ² adalah.. Malam hari berburu hantu… 

Mendatangi tempatĀ² horor di sekitar desa …bahkan kadang mengusili demitĀ² yang ada di lokasi tersebut…(seperti nguber2 pocong dsb) Hahaaa

acara berburu hantu kelar subhuh…. lanjut tidur …Nah siang jam 12 an baru bangun… Bu dukuh selalu menyapa dengan ramah…

“Mas niko daharipun sampun mateng lo…”

“Oh nggih buk…matur nuwun”  šŸ˜€

Sambil kucekĀ² mripat.. Melihat kamar tidur temen2 KKN satu pondokan… seperti biasa.. sudah sepi dan kosong… Mungkin mereka sudah sibuk dengan program masingĀ² …

Usai mandi dan makan… Sy ke teras.. Ambil gitar lalu gitaran sambil rokokan… waktu itu rokok nya kennedy …Nah pemuda desa biasanya mulai berdatangan.. Dan acara bergitarĀ² geser ke sungai… Mancing ikan… 

Begitu sehari2 saya melewatkan hari2 selama KKN… Sama sekali tdk memiliki program.. Sesuai dengan bayangan awal saya.. Plesirrr dan tamasyaaaa …

Bahkan terkadang jika malam minggu saya diajak ke acara pertunjukan campur sari… Kadang terjadi tawuran..Dan saya ikut menyamar sebagai pemuda desa.. melu tawuran… duh… 

Kuliah Klenik Nyata

Skip skippp

Malam hari adalah malam yang seru bagi kami… Dimana mencari spotĀ² wilayah yang terkenal horor kami datangi..Salah satu tempat yang cukup horor didesa itu adalah gedung SD yang sudah tidak terpakai.. Dimana salah satu pemuda desa diangkat dan di lempar ke eternit.. Kemudian dihempaskan di halaman sekolahan… orang biasa mungkin melihatnya lucu.. badannya seperti kaku.. dan mumbul – mumbul sendiri.. kemudian terlempar beberapa meter keluar halaman…

Kuliah Klenik Nyata

Disini saya tidak bisa cerita detail.. kalo tidak salah… peristiwa itu Karena pemuda tersebut merapalkan ilmu yang baru saja diperoleh… dari ntah siapa…saya lupa…  Dan kemudian menantang siluman kera putih yang mendiami lokasi gedung SD kosong tersebut.. Namun kalah TKO… dihajar dan dipeluk siluman kera putih dibawa melompat – lompat di benturkan di tembok serta eternit…. endingnya… teman tersebut terkapar lemas dan kotor penuh tanah di sekujur badan nya.. karena bergulungan di tanah…

Sedangkan saya sendiri waktu itu sedang dalam posisi “lepas”… Dalam posisi bersila ….dan tidak “melihat” suasana waktu itu…

Pengalaman tersebut tidak membuat kami kapok.. tapi malah makin menjadi… pernah waktu malam minggu anak pak dukuh yang kebetulan cewek sedang pacaran di gelapĀ² an di pinggir sawah … Kami usili …

Kuliah Klenik Nyata

Gendruwo diangkut kesana .. Njuk kon usil.. PagiĀ² warga desa geger Anak pak dukuh diuyuhi gendruwo hahaaa 

Suatu hari mas T.. Yang kondang sebagai atlet daerah dan jago segala macam bela diri mengajak kami repling… Alias naik turun dengan tali di jembatan yang menghubungkan Jogja dengan pantai selatan…

Sore itu sambil bermain repling… Beliau bercerita… Bahwa ada tempat horor di atas sana .. Sambil nuding tempat tersebut..(Goa Jepang)

Beliau yang tinggi nya 175 lebih itu bercerita… pernah didatangi segerombolan manusia2 besar setinggi 2 meter lebih… Dengan membawa obor..Warga disitu menyebutnya sebagai kemamang šŸ˜Ø

Saya yang pada dasarnya tidak begitu nggagas demit.. Diajak ke tempat tersebut.. Langsung bilang.. “Ayoo mas.. Kapan? Nek perlu kemping sisan..”

TemanĀ² yang lain juga semangat Karena menganggap saya ini orang yang “bisa” .. Padahal asline ya zonk…

Prinsip saya.. Manusia derajatnya lebih tinggi dari jin… Tapi … Mungkin anggapan saya tersebut terlalu berlebihan dan cenderung sombong hingga kadang malah kurang ajar dan tidak menghormati sesama mahluk Gusti…

(Duh Gusti …nyuwung agunging pangapuro) šŸ˜­

Saya sempatkan pulang dulu ke Jogja mengambil segala perlengkapan naik gunung (tenda doom, misting dsb) punya temen2 yang kebetulan di taruh di rumah saya …

Sore itu kami sudah bersiap2

Seperti biasa, malam minggu 2 orang cewe temen saya pada pulang.. Tinggal para lelaki 4 orang.. 2 orang tinggal di pondokan.. (Karena mereka memang mahasiswa yang tertib)

1 orang ikut serta… Sebut saja namanya sapto… Sapto ini memang sejak kecil peka, dia memiliki kemampuan melihat mahluk halus.. Namun tidak memiliki kemampuan untuk menggusah ataupun berkomunikasi… Hingga kadang dia sering ketakutan kalo ikut berburu hantu dengan kami…

Brem bremm…

kami menggunakan 3 kendaraan motor

berlima…1 orang sebut saja mas Eksan sendirian dengan motor jet cooled nya.. karena badannya gempal.. berat badannya kalo tidak salah 90 kg.. namun badannya kenceng …Sedangkan saya berboncengan naik yamaha force one milik sapto.. satu motor lagi Mas T dengan salah satu kawan di desa…

Kuliah Klenik Nyata

memang kami sengaja tidak mengajak semua pemuda yang ada disitu.. sebagain karena tidak punya nyali… sebagian pula ada yang sengaja kita bohongi agar tidak ikut …

Sepanjang perjalanan saya dan sapto merasakan hal yang tidak enak

Sapto lebih lagi.. Sepanjang jalan dia ribut.. Melihat ini itu.. denger suara Orang nyinden.. Orang nangis…bayi menangis… secara waktu itu … sama sekali tidak ada rumah penduduk di sekitar bukit tersebut…Sampai ke arah gua jepang pas tikungan dia terkejutt..

“Loh omah e ilang… Omah e ilang…!!!” 

Saya nanya.. “omah opo? Ket mau ki ora ono omah” … “Payah kowe sap !!”… “Oraa.. Kui mau ono omah model loji londo.. ono nonik2 ayu…Lha ak ndungkluk kok ilang…!!”  

Dia cukup panik…Saya cenderung menampakkan perasaan luweh saja.. “Ah karepmu sap”… Hahaa.. Sapto pun tambah gelisah…

Jujur saja.. Sebenarnya saya tdk ingin melanjutkan perjalanan ini.. Namun karena gengsi dianggap remeh… Saya berusaha tegar… 

Dan ….mas Eksan yang sendirian naik motor mendadak melesat dengan cepat menyalip kami… Ternyata beliau diboncengi gendruwo

Sepanjang perjalanan motor nya terasa berat.. Begitu gendruwo mencolot.. Motor seperti jumping dan melesat mendadak…. Saya ngekek melihat beliau teriak “wee… weee… weeeee…!!”  

(pantas saja dari tadi kok gak bisa nyalip dan motornya suara nya seperti menarik beban berat)

Skipp skipp

Akhirnya kami sampai.. Gelap diatas tempat tersebut… karena waktu itu lampu belum sampai diatas… Motor kami parkirkan… suasana sangat Sepi.. Mengingat lokasi nya jauh dari perkampungan penduduk…

Kuliah Klenik Nyata

Mendadak sein motor menyala sendiri

 …Kelip kelip kelip… Mas eksan ketawa..

 “Weh iso murup dewe reting e..”

Sambil kunci motor jet cooled nya dia liatin digenggaman tangannya …

Kami pun tertawa Menganggap itu semua lucu..Demit2 disana mungkin jengkel melihat ulah kami… Diusil i malah digeguyu…Hahaa 

Ada yang dijawilĀ² kuping nya.. Ya tetep kami anggap semua itu lelucon ..Sy mencoba membuat suasana tetap baik – baik saja….. Karena waktu itu saya dianggap orang yang bisa.. Padahal tong2 bolong.. Paitan yakin hahhaaa

Sapto yang dari tadi diam mulai bikin ulah… Kepising lah… Mules lah… Wis pokokmen alasan e wagu dan ndak bermutu…Intinya dia mengajak pulang.. 

Sy kemudian mengajak temen2 mencari tempat datar…Tenda pun dipasang.. Matras kami gelar..

Suasana makin tidak enak …Angin yang terasa aneh.. Dingin seperti ac mulai berhembus pelan…tapi Sy tdk mempedulikan..

Gitar saya ambil Dan mulai bernyanyi dengan keras … Salah satu temen kami… Kebetulan membawa garam Dia disuruh oleh mas T untuk menyebarkan garam

agar ular tidak mendekat… duh… 

Namun belum sampai selesai memutari tenda.. Dia sudah balik lagi sambil ketakutan tapi dengan becanda

 “Hihihi.. Ono pocongan…” Bisik dia… saya dan temen2 Yg lain malah tertawa…

Sapto yang dari tadi mengeluh mules akhirnya bicara serius.. Seiring dengan angin yang mulai memutar pelan dan perlahan mulai kencang diatas kepala kami…

“Awak e dewe ki wis dikupengi lo… Klambi ne ireng.. Ono emas e.. Wong e guedeĀ²… Do wis siap nyerang awak e dewe”

Kata sapto…

Dan sifat saya yang luweh… Dan jaga gengsi… Tetap tdk bergeming… Menganggap semua itu perkara sepele…Prinsip nya.. Manusia adalah mahluk sempurna..Toh mereka tdk akan bisa membunuh kita…kecuali ada perjanjian atau persekutuan antara jin dan manusia…. Baru jin bisa membunuh.. Pikir saya begitu

Mas T yang usianya 10 th diatas saya mulai kuatir.. Dan bertanya pada saya…”penak e pie mas?”

“Lha monggo nderek… Ak luweh mas.. Ra nggagas…. KoncoĀ² liyane pie?

” tanya saya .. Tidak ada komentar diantara mereka… mungkin mereka juga gengsi kalo harus turun hahaa… 

Kemudian mas T… berkata

“wis mending medun wae”

“Tapi awak e dewe kudu medun guo sik.. ndelok sediluk trus medun”

Posisi kita waktu itu duduk melingkar didepan tenda…Sy berhadapan dengan sapto… Mas T dan mas eksan berhadap2 an .. Sedangkan diblakang mas Eksan.. Ada 1 temen lagi pemuda desa yang msh ketakutan karena melihat pocong tadi.

Belum selesai kami berembug Mendadak mas T dan mas Eksan badannya seperti terangkat naik cukup tinggi sekitar hampir 1 meter… dan Mereka berteriak “Weee weee weeeee!!”…Dan brukkk…!!!

Kepala mereka dibenturkan… Mas T yang jagoan bela diri terkapar di tanah matanya mendelik serta badan nya kaku… dari mulutnya mengeluarkan suara menggeram… grrr hemmmm…  BerulangĀ² …

Kuliah Klenik Nyata

Sedang mas eksan kepala bagian belakang nya membentur kepala temen  yang ada dibelakang mas eksan

Sy terkejut… Sapto bingung… Mas eksan yang nampak pusing dan bingung  segera menguasai diri …beliau yang berperawakan besar dan gempal.. Segera bangun dan teriak…

“Pie iki mas … Mas T pie…!!??”

Sy juga kuatir Mengingat mas T adalah pemegang sabuk hitam karate dan badannya tegap tinggi besar ..Seandainya dia kerasukan jins yang ada disitu dan menghajar kami  … Mungkin kami bakal pulang tinggal nama….minimal patah tulang… 

“Sekedap mas…!!” Teriak saya

Sy ucap sayaahadat lalu membaca takbir… Dan “plakkkk…!!!”

Tamparan keras saya rupanya membuat mas T tersadar… “weh.. opo iki??!!”

“mau Mas T.. dijebleske sirah e karo demit kene mas…” ucap saya

sekonyong2… mas T berteriak… “MEDUNNN.. !!!”

Sambil tangan kanannya menuding ke atas… posisi beliau waktu itu msh terlentang di tanah… Dan saya duduk jongkok disamping nya…. 

hahaa.. kami pun tergopoh2 segera mengemasi barang-barang kami… dan turun pulang ke pondokan.. dan tetap saja masih membahas dengan ketawa-tawa… seolah tetap saja itu suatu hal yang lucu…

seminggu kemudian saya balik ke Jogja… saya cerita ke teman2 main saya di Jogja tentang peristiwa di Gua jepang tersebut….

“iki do terimo ora? kancamu di kalahke demit mosok mung do meneng wae?”

ucap saya mengompori temen2 …

“lha ayo.. parani wae…!!” ucap mereka Serempak…

salah satu temen kami bertanya pada ayahnya yang kebetulan agak waskito…

“yo rapopo mrono.. tapi nek nang ndalan ono opo2.. wis ndang mulih wae” begitu pesan ayah temen kami…

ok.. fix.. mangkatt….

Kuliah Klenik Nyata

ada sekitar 6 motor waktu itu… termasuk pemuda desa yang kemarin ikut…namun sayang.. ketika jalan tanjakan menuju arah gua jepang.. salah satu shock belakang motor temen patah…

“waduh.. firasat elek iki… lha hurung opo2 wis tugel shock e.. tekan lokasi.. sikil e awak e dewe sing do tugel…” ucap salah satu temen…

akhirnya kita kembali ke pondokan.. dan waktu itu kami memiliki komitmen sama…tetep akan menuju ke gua jepang tersebut suatu saat nanti… (namun..hingga saat ini tidak pernah terwujud… wis males ngurusi koyo ngono)  

Akhirnya… waktu penarikan tiba… waktu kami selama 2 bulan di tempat penuh kenangan tersebut usai…

saya yang sama sekali tidak punya program… akhirnya bikin laporan… sesuai dengan apa yang saya lakukan… hahaaa

pagi – siang : sosialisasi

sore  : melatih pemuda bermain musik (gitaran di teras)

malam : berlatih olah raga bela diri (ngusili demit)

pak Dukuh Acc.. ditandatangani… dan nilai KKN saya mendapatkan nilai A+ 

3 bulan pasca kami ditarik.. warga desa gempar… banyak demit2 keluyuran menampakkan diri.. hingga waktu itu banyak warga desa tidak berani keluar rumah selepas malam.. duhh…. šŸ˜„

*sebenarnya masih banyak kisah horor nya.. namun tak singkat wae.. salah satu nya adalah manusia tanpa kepala yang melintasi kami ketika kami sedang bermain kartu didalam pondokan… hahaha

cerita ini jangan ditiru dan tidak sepantas nya dijadikan sebagai panutan… šŸ˜‘

  • Bagikan